08 Oktober 2018

Makaroni BRAYY - Cemilan Khas Bandung, Sukses Bikin Gue Ketagihan...!




Hi… kamu anak kost. Mau Tanya dong, anak kost jaman now sama nggak sih dengan anak kost jaman gue dulu? Dulu waktu masih bujang, salah satu kebiasaan gue adalah suka nyetok cemilan di kamar kost. Kalo ditanya alasannya, sebagai anak kost, gue akan jawab kalo cemilan itu bisa multifungsi. Iya, multifungsi, selain buat iseng ngunyah, cemilan juga bisa jadi pengganjal laper kalo lagi males keluar rumah, apalagi kalo tanggung bulan, cemilan banyak banget membantu loh gais… *kode :D :D :D

Sekarang? Pas udah punya buntut, apalagi buntutnya anak balita, gue rada milih-milih cari cemilan. Karna gue musti merhatiin juga sih ramah enggaknya buat anak. Misalnya nih, kalo cemilannya rada pedes atau banyak micin, mendingan gak gue bawa kerumah. Cemilan yang gue bawa kerumah biasanya cemilan yang bahan-bahan nya aman dikonsumsi oleh anak-anak. Kalopun beli cemilannya bareng anak-anak di minimarket dekat rumah, gue suka seleksi dulu kandungan bahan nya. Paling enggak, itu cara gue menjaga anak-anak gue dari godaan makanan jaman now.

Nah, minggu lalu gue kebetulan dapat kiriman cemilan dari seorang teman di Bandung, namanya Makaroni Brayy. Cemilan ini dibuat oleh tetangganya yang lagi mencoba berbisnis kuliner, namanya kang Asep Sudarman. Cemilan ini sebenernya sudah di produksi dari 2016 lalu, cuman masih dipasarkan secara konvensional. Belakangan ini, kang Asep merubah strategi pemasarannya via online. Bener sih, pas gue lihat di beberapa echannel, pas ketik Makaroni Brayy di kolom pencarian, produk Kang Asep nongol di halaman pertama hasil pencarian. Hmmm… kayaknya sih cemilan ini sudah familiar yah di etalase nya ecommerce. Mungkin karena namanya yang unik, atau memang produknya laris manis dan banyak dicari orang.


MakaroniBRAYY - Cemilan Khas Bandung, memiliki 3 (tiga) varian rasa; Rasa Keju, Pedas Seblak & Pedas Bawang Jeruk. Alhamdulillah, kemarin gue dikirimi ketiga nya, jadi bisa langsung icip-icip semua produk kang Asep ini.

Kalo lihat bahan-bahan yang tertulis di kemasan sih, Produk kang Asep ini termasuk ramah di anak, karena terbuat dari bahan-bahan alami. Bahan utamanya adalah makaroni yang terbuat dari tepung yang dicampur dengan aneka bumbu rempah alami. Semua varian rasanya gurih. Meskipun ada beberapa varian yang rasanya pedas, tapi level kepedasan nya masih dasar banget, jadi gue nggak begitu kawatir kalo anak gue ikutan makan.


Dari ketiga varian, gue dan anak-anak paling suka dengan rasa keju. Selain aroma keju yang sudah familiar bagi anak gue, varian ini juga paling ramah di tenggorokan, nggak ada pedas nya, yang ada cuma gurih dan kriuk.

Selain rasanya yang khas, gue juga suka dengan desain kemasannya. bungkusnya terbuat dari bahan yang ramah lingkungan. Cuman kemarin anak gue agak kesulitan membuka kemasan, karena gak ada petunjuk membuka dari bagian mananya. Akhirnya gue bantuin membuka kemasan menggunakan gunting. Tadinya gue mengira kemasannya kayak wafer tango, yang setelah di sobek bagian atas ada tutup nya biar bisa di tutup rapet kalo nggak habis dan mau disimpan, tapi rupanya menggunakan sistem pres sekali buka. Untungnya kami ngemil Makaroni Brayy nya keroyokan, jadi langsung habis, nggak sampai di inepin. Tapi, gue rasa seandainya menginap juga kayaknya nggak bakal melempem, karena macaroni nya krispy banget, ngak kayak makanan wafer.


Kalo di Shopee, gue lihat kang Asep menjualnya dengan harga 15 ribu per 110 gram. Harga segitu gue rasa sesuai sih dengan kualitas produknya. Gue kepo dan nyari Makaroni Bray di shopee karena Ketiga varian yang dikirim sama temen gue sekarang sudah habis, pengen ngemil Makaroni BRAYY, Cemilan Khas Bandung yang sukses bikin gue ketagihan, sambil ngarepin kang Asep gelar diskon xixixi….

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalkan jejak anda dengan mengisi komentar dibawah ini, supaya saya tahu anda pernah mampir ke sini, lain waktu saya yang akan berkunjung balik. Matur suwun....