07 Agustus 2012

Tanpa Sahur, Puasa Harus Tetap Jalan Dong!


Gaya tidur gue yang rawan "ngiler" he he he
Namanya juga masih bujangan dan hidup dirantau, wajar saja kan bangun kesiangan (buset dah! JANGAN DITIRU!). Apalagi di bulan Ramadhan ini, kesiangan dan bablas nggak sahur itu lumrah, tapi jangan salah, meskipun gue sering banget kesiangan, gue tetap menjalani puasa hingga menjelang berbuka. Karena menurut gue puasa ramadhan itu wajib hukumnya (tsaah!!, berasa ikut pengajian Ust. Maulana he he).

Gue memang orang yang susah untuk dibangunin saat tidur. Bagi gue, tidur adalah suatu kegiatan yang  paling nikmat. Karena pada saat tidur, gue merasa menjadi orang paling kalem dan paling pendiam (gubrax!! *abaikan).

Selama Ramadhan tahun ini, sudah dua kali gue kesiangan dan bablas makan sahur :

# Pertama
Di hari ke 8 berpuasa, gue kesiangan dan harus menjalani puasa tanpa makan sahur, apa lagi malam hari sebelumnya saat berbuka gue tidak makan nasi, hanya makan Gorontalo (gorengan tahu lontong, red.) dan mie ayam saja. Bisa dibayangkan gimana lemesnya puasa gue hari itu (penyakit lebay nya kambuh :p).

Padahal sudah pasang  alarm dengan dua handphone plus pasang volume maksimal, udah gitu ditambah di telpon in sama pacar sampai misscall list nya mencapai 145 kali (aduuh.., maafkan aku ya sayang..., kamu pasti capek misscall in  aku saat itu *modus merayu :p ).

Hari itu adalah hari terjelek buat gue, karena mulai hari itu dan seterusnya, pacar gue KAPOK bangunin gue makan sahur (rasain loe! amit amit jabang bayi deh, untung aja nggak minta putus).

Hadooh, ini gara gara gue terlalu bersemangat untuk begadang maen pingpong sampe pkl. 01:00 wib.

# Kedua
Setelah gue divonis oleh pacar gue untuk tidak mau mambangunkan gue saat makan sahur, gue pun memutar otak, gue minta bantuan sama kakak perempuan gue di Semarang untuk membanagunkan gue saat sahur, dengan menelpon gue. Tapi emang dasar gue orangnya susah di bangunin kalo lagi tidur, kejadian bangun kesiangan pun terulang. Kali ini bukan pacar gue saja ayang ngomel ngomel, kakak gue yang berada jauh diluar kota pun ikut menyanyikan lagu berjudul "kapok" *hufft!.  

Setting alarm

Hadeeeuh!!, kalo sudah begini mulai deh gue sadar dengan penyakit aneh gue itu, dan pelan pelan gue mulai perbaiki diri gue. Setiap kali mau tidur gue niatin untuk bisa bangun jam 3 atau jam 4 pagi buat makan sahur.
Dan nggak nyangka gue bisa lho pemirsah... horeee... (*sambil jingkrak jingkrak).

Ramadhan kali ini gue mendapat pelajaran berharga, kurang lebih begini ungkapan bijaknya:  ”segala amal perbuatan itu memang harus di awali dengan niat yang kuat”.

Selamat berpuasa kawan...
Seperti kesimpulan saya, kuat engak nya berpuasa juga harus diawali dengan tekad dan niat yang kuat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalkan jejak anda dengan mengisi komentar dibawah ini, supaya saya tahu anda pernah mampir ke sini, lain waktu saya yang akan berkunjung balik. Matur suwun....