09 Februari 2012

SOTO RASA APPLE, ADA NGGAK YEAA?! (Bagian - 2)

Ini adalah lanjutan dari artikel sebelumnya berjudul SOTO RASA APPLE, ADA NGGAK YEAA?!


Dua hari kemudian, paket dari SOTOJI datang via TIKI (loh! Koq pake TIKI? Emangnya soto bisa dikirim via TIKI? Nggak kering tuh kuahnya?! #soto yang ini soto istimewa cuuy..!!, makanya bisa dikirim via TIKI, ini soto yang dikemas layaknya mie instan, bedanya yang ini bebas obat pengawet...).
Pas aku buka... waaw..., ternyata isinya beberapa bungkus mie instan bertuliskan SOTOJI bernuansa hijau. Aku bagikan sesuai dengan rencana semula : satu untukku, satu untuk sobatku si juragan jamur, dan satu lagi untuk mpok haji di kantin. Tapi..., berhubung pas terima paket banyak temen kantor yang ngeliat, jadi mereka aku bagi, aku kasih jatahku dan jatah mpok haji untuk mereka cicipi, sementara aku hanya bisa melihat mereka menikmati soto aneh ber merek SOTOJI itu (kasihan banget yaah gue..*nyari tissue, siap-siap usap air liur ngeliat temen kantor makan sotoji :D ).

Lalu apa komentar mereka??!, berikut komentar mereka tentang soto jamur khas Depok dengan merek SOTOJI :

# Kata temen-temen kantor :
 

~ Kata si Triono (OB kantor) : ”Bikinnya gampang!!, tinggal siram air mendidih dua gelas, trus masukkan bumbu, minyak soto, dan serbuk cabe nya, SOTOJI siap dihidangkan. Bungkusnya juga bagus, ada lapisan dalamnya, nggak kayak bungkus In**mie dan su***mie yang tipis dan mudah sobek” 
       ~>> (Ya iya laah...!, namanya juga SOTO Jamur Instan, jadi  semua serba instan, nggak usah direbus diatas api juga nggak papa, soalnya jamur nya sudah mateng, bumbunya juga sudah siap saji.., andaipun di rebus, paling cuma 2-3 menit diatas api. Bungkus lapisan dalam itu namanya aluminium foil, berfungsi untuk melindungi bahan makanan agar steril dan tidak mengurangi kualitas dan khasiat makanan).

~ Kata bang Alex (Leader nya para driver) : ”Bumbunya berasa banget, biarpun kuahnya banyak. Apalagi pas gigit  jamurnya, emmm... renyahnya mirip kikil, sayang banget jamurnya cuma sedikit  he he he...”
~>> (oow...!, bumbunya itu bumbu rahasia dan berkualitas, minyak sotonya diracik dengan cita rasa khusus, jamurnya sedikit??!, itu sudah ditakar standar 70 gr, sesuai dengan takaran nilai gizinya, yaitu nilai kalori nya sebanyak 296 kkal, terdiri dari Protein 3%, Karbohidrat 60%, dan lemaknya HANYA 9% SAJA, jadi aman dikonsumsi dan rendah kolesterol, jka ingin lebih banyak jamurnya, bikin saja dua atau tiga bungkus sekali saji, tidak ada efek samping koq... efek sampingnya cuman satu, ”KENYANG” he he he...)
~ Kata pa Sabar (Asst. Mgr. Operasional) : ”Rasanya enak, bisa bikin kenyang dan nggak begitu menyengat di tenggorokan, , cocok nih kalo buat sarapan pagi...
~>> (Masa sih pak??! *maklum saya kan nggak kebagian* wkwkwk, buat sarapan? Ide bagus tuuh, soalnya dari informasi nilai gizi yang tertera pada bungkusnya, SOTOJI itu rendah lemak namun tinggi karbohidrat dan serat, serta kalori nya memenuhi standar kebutuhan kalori dipagi hari, yaitu 296 kkal, cukup lah untuk backup kalori sampai makan siang tiba. Sedangkan produknya 100% halal versi Majelis Ulama Indonesia, dan sudah terdaftar di DEPKES RI No. P-IRT 8043271011186, jadi nggak usah kawatir kalo dikonsumsi setiap hari)

# Komentar mas Imam, si juragan jamur (CEO CV. Isakuiki Agro Mushroom)
~ Oooh.., SOTOJI yaach?!, aku sudah pernah makan, dikasih teman di Bogor beberapa bulan yang lalu, ini kedua kalinya aku nyicipi.
~>> (Koq sudah tau mas..?! sureprise terancam gagal total alias gatot, #Glek! *meringis dan nelen ludah).

Setelah dimasak oleh Nyak Haji diatas api dan siap disajikan dengan campuran telor rebus dan tomat, sambil makan mas imam melanjutkan percakapan :

~ Ini jenis jamur tiram (*menunjukkan semangkuk SOTOJI), kualitasnya sama dengan jamur kuping dan jamur merang, bahan dasarnya dari serbuk gergaji kayu albasiah dan kayu wangon, siklusnya 45 hari sudah bisa panen. Jika dilihat dari harganya, urutannya dari jamur tiram, jamur kuping, jamur merang, jamur kancing dan yang agak mahal itu jamur shitake. Tapi rasanya kalo jamur shitake dibuat seperti ini, akan susah menentukan harga jualnya, kecuali kita bikin dalam jumlah banyak, mungkin bisa lebih murah, makanya saya suka bikin bibit spora jamur shitake hasil racikan sendiri, soalnya kalo beli bibit sporanya dipasaran agak mahal. Tapi intinya semua makanan dari bahan jamur itu bebas kolesterol dan menyehatkan, kecuali makan SOTOJI nya dicampur sama daging he he he...
~>> (manggut-manggut saja *pasrah* ha ha ha...)

~ Ini SOTOJI harganya berapa per bungkus? aku mau pesen dua dus buat dikirim ke kampung, aku lupa mau pesen sama temen ku yang di Bogor waktu itu, nanti bisa ndak aku dipesenin?.
~>> (Waduuh...! saya ndak tau mas, belum tanya sama yang bikin, nanti saya tanyakan yaah..., kalo ndak salah kita bisa pesen online via www.sotoji.com . Tapi yang jelas pabriknya di Bogor, namanya PT. Tri Rastra Sukses Sejahtera, kebetulan ini produk nya teman saya sesama blogger di Depok *kayaknya mas Imam suka banget sama SOTOJI he he he...).

# Komentar Nyak Haji, juru masak kantin di kantor :
~ Pa Huda, kelihatannya enak yaah soto jamur itu...., sayang sekali saya nggak kebagian, saya  nanti kebagian jualan SOTOJI aja deh... he he he.
~>> Iya nyak Haji, nanti saya cari tahu dimana bisa belanja SOTOJI, biar dikantin tersedia. Kalo masalah kebagian mah, saya juga nggak kebagian koq..! he he he...
Sebagai gantinya, saya mau SOTO RASA APPLE saja persembahan dari SOTOJI....! ha ha ha...

Begitulah komentar mereka tentang SOTOJI, semua menu SOTOJI yang dihidangkan ke mereka habis tanpa sisa, bahkan sampai kuah-kuahnya dihabisin sama mereka. Lagu Meggy Zet pun tiba-tiba terdengar seolaah ngeledek, karena aku dan Nyak Haji nggak kebagian SOTOJI (Reff : *sungguh teganya dirimu teganya teganya....) ha ha ha.... :D


Bersama ini saya mengucapkan selamat dan sukses kepada @rsugito dan @sotoji_ yang sudah berhasil menciptakan produk asli dalam negeri bernama SOTOJI (Soto Jamur Instan). Dan sukses selalu untuk komunitas blogger Depok, DeBlogger.
Posting Komentar